Senin, 04 Maret 2013

Arus Searah (DC)




            Definisi arus searah (DC) adalah arus listrik yang arahnya selalu tetap terhadap waktu. Arus listrik ini bergerak dari kutub yang selalu sama, yaitu dari kutub positif ke kutub negative.
Polaritas arus ini selalu tetap. Sumber arus searah misalnya aki, baterai, beberapa jenis elemen dan generator searah.
Sumber arus ini biasanya ditandai adanya kutub positif dan kutub negative. Arus searah ini dalam bahasa Inggris nya adalah Dirrect Current (DC) atau biasa disebut arus DC.  Baterai yang kita gunakan untuk saat ini / sumber tegangan menghasilkan tegangan langsung , yang berarti bahwa hanya mengalir dalam satu arah merupakan salah satu sumder tegangan DC.
misalkan kita membahas baterai yang dihubungkan bola lampu, jumlah elektron yang mengalir ditentukan oleh jenis dan ukuran baterai serta ukuran dan jenis bola lampu. Kita dapat membalik polaritas pada baterai dengan beralih kontak (kabel), dan pada saat ini akan mengalir ke arah dan bohlam masih terang.



            Selama baterai terhubung ke sirkuit, saat ini hanya dapat mengalir dalam satu arah. (DC) juga dapat dihasilkan dengan cara lain selain baterai, Solar sel, sel bahan bakar, dan bahkan beberapa jenis DC generator dapat memberikan itu sekarang.
Arus searah biasanya mengalir pada sebuah konduktor, walaupun mungkin saja arus searah mengalir pada semi-konduktor, isolator, dan ruang hampa udara
Arus searah dulu dianggap sebagai arus positif yang mengalir dari ujung positif sumber arus listrik ke ujung negatifnya. Pengamatan-pengamatan yang lebih baru menemukan bahwa sebenarnya arus searah merupakan arus negatif (elektron) yang mengalir dari kutub negatif ke kutub positif. Aliran elektron ini menyebabkan terjadinya lubang-lubang bermuatan positif, yang "tampak" mengalir dari kutub positif ke kutub negatif. Yang dimaksud dengan sumber listrik arus searah (DC) adalah alat/benda yang menjadi sumber listrik arus searah (DC) dan menghasilkan arus DC secara permanent. Sumber listrik arus searah (DC) yang paling banyak dikenal adalah sumber listrik DC yang membangkitkan listrik secara kimia. Elemen Elektro Kimia Menurut Neinst, batang logam yang dimasukan dalam larutan asam sulfat akan melepaskan ion-ion positif ke dalam larutan itu, oleh karena itu, logam tersebut menjadi bermuatan negative. Sedangkan larutan tersebut menjadi muatan positif. Beda potensial tersebut dinamakan tegangan larutan elektrolit.

            beberapa jenis sumber-sumber arus searah (DC) yaitu:
1. Elemen Elektrokimia
2. Generator Arus Searah
3. Termoelemen
4. Sel Surya (Solar Cell)

            Dengan perkembangan teknologi elektronika saat ini, listrik arus searah (DC) dapat dihasilkan dengan cara merubah Arus bolak-balik (AC) menjadi Arus Searah (DC) dengan menggunakan suatu alat yang disebut Power Supply atau Adaptor.
Sebagai dasar dari rangkaian Power Supply adalah sebuah komponen diode yang dapat berfungsi sebagai penyearah, artinya adalah dapat merubah dan menyearahkan arus bolak-balik (AC) menjadi Arus Searah (DC).

              
 Untuk mendapatkan tegangan (GGL) yang besar, harus menggunakan plat timbel yaitu dengan dihubungkan seri. Accumulator Alkali Sel ini disebut alkali karena menggunakan lindikali (kaliloog) sebagai larutan elektrolitnya.  Kemudian kedua kutub tersebut disambungkan dengan sebuah bola lampu atau alat ukur sehingga terlihat adanya beda potensial pada kedua kutub tersebut. Pada ujung-ujung kawat penghubung terdapat beda potensial yang disebut tegangan jepit lampu yang dihubungkan dengan elemen basah volta.


  • Generator Arus Searah
                Generator arus searah adalah alat yang digunakan untuk mengubah energi gerak (mekanis) menjadi energi listrik dengan arus searah. Generator DC dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan dari rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasinya terhadap jangkar (anker), jenis generator DC yaitu :
1). Generator penguatterpisah
2). Generator shunt
3). Generator kompon
Generator DC terdiri dua bagian, yang pertama stator, yaitu bagian mesin DC yang diam, dan yang kedua, bagian rotor, yaitu bagian mesin DC yang berputar. Bagian stator terdiri dari: rangka motor, belitan stator, sikat arang, bearing dan terminal box.
Sedangkan bagian rotor terdiri dari: komutator, belitan rotor, kipas rotor dan poros rotor.
Prinsip kerja generator ini adalah induksi elektro magnetik (perubahan medan magnet yang terjadi pada kumparan kawat sehingga terjadi arus listrik).


Pembangkitan tegangan induksi oleh sebuah generator diperoleh melalui dua cara:
• dengan menggunakan cincin-seret, menghasilkan tegangan induksi bolak-balik.
• dengan menggunakan komutator, menghasilkan tegangan DC.
  • Termoelemen
             
                 Termoelemen adalah sumber arus listrik searah dari proses yang terjadi karena adanya perbedaan suhu. Termoelemen mengubah energi panas menjadi energi listrik.Peristiwa ini dikemukakan oleh Thomas John Seebach pada tahun 1826.
Arus yang ditimbulkan dari kejadian ini disebut termoelemen. Semakin besar perbedaan suhu antara Adan B, semakin besar arus yang mengalir. Tetapi, karena arus yang dihasilkan relatif kecil, termoelemen belum dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari.

 HAMBAT JENIS
r = E/J                                R = r L/A
r = hambatan jenis (ohm.m)
E = medan listrik
J = rapat arus
R = hambatan (ohm)
L = panjang konduktor (m)
HUBUNGAN HAMBATAN JENIS DAN HAMBATAN DENGAN SUHU PADA ARUS SEARAH (DC)

rt = ro(1 + a Dt)

Rt = Ro(1 +
a Dt)

rt, Rt = hambatan jenis dan hambatan pada t°C
ro, Ro = hambatan jenis dan hambatan awal
a = konstanta bahan konduktor ( °C-1 )
Dt = selisih suhu (°C )
LISTRIK DINAMIS
Pengertian Arus Listrik
a. Arus listrik adalah aliran muatan positiof (Proton)
b. Arus mengalir dari potensial tinggi ke potensial rendah
c. Arus mengalir pada rangkaian tertutup

            Arus listrik ditemukan setelah penemuan Protron, sehingga para ahli menganggap Arus listrik adalah Aliran proton. Setelah Elektron ditemukan pengertian arus listrik disempurnakan menjadi :
a. Sebenarnya yang mengalir adalah electron sehingga disebut arus elektron
b. Elektron mengalir dari potensial rendah ke potensial tinggi
pengertian kuat arus listrik (DC)
kuat arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang mngalir tiap satuan waktu
kesimpulannya:
1. Jika tegangan di perbesar, maka kuat arus semakin besar
2. Perbandingan nilai tegangan dan arus selalu sama/tetap
3. Perbandingan antara tegangan dan arus inilah oleh Ohm di tetapkan sebagai nilai hambatan (R)
4. Bunyi hukum Ohm. Tegangan suatu komponen Listrik sebanding dengan kuat arus listrik yang mengalir melalui komponen itu selama hambatan komponen tersebut nilainya tetap.
5. Secara matematis dapat di tulis

                                                R=V/I


HAMBATAN KAWAT (KABEL)
1. Hambatan Jenis : makin besar hambatan jenis, maka makin besar hambatan kawat
2. Panjang Kawat : makin panjang kawat, maka makin besar hambatannya
3. Luas penampang : makin luas penampang, maka makin kecil hambatannya

Pada Arus DC Hans Cristian Oersted adalah orang yang mengamati pertama kali adanya medan magnet di sekitar kawat arus listrik.
Kesimpulannya : disekitar kawat yang berarus listrik terdapat medan magnet

jika ada perubahan garis gaya magnet (Medan Magnet) yang mengenai kumparan, maka pada kumparan timbul gaya gerak listrik (GGL)

1 komentar:

  1. thanks........ informasinya.............
    di tunggu kombalnya

    http://satriyoewhp.mywapblog.com

    BalasHapus